Berikut Risiko Investasi Reksadana Saham yang Perlu Diketahui

Risiko investasi reksadana saham perlu dipahami oleh investor agar mendapatkan pemahaman yang tepat. Dengan pemahaman tepat tentu saja membuat kamu dapat mengambil keputusan tepat dalam berinvestasi. Sehingga mengarah pada tujuan keuangan yang sudah ditetapkan. Meskipun mengalami risiko yang tidak diinginkan, tentu saja hal ini bisa membuat kamu mampu mengatasinya.

Berinvestasi di reksadana saham maupun saham memang bukan menjadi hal asing. Keduanya memiliki persamaan dan perbedaan. Persamaan mendasar tentu saja pada bentuk instrumen yang digunakan, yakni saham. Aset akan dibelikan dalam bentuk produk saham untuk dikelola agar mendapatkan keuntungan sesuai target finansial.

Pengelolaan investasi reksadana saham dan saham sendiri berbeda. Jika berinvestasi saham, kamu harus mengelolanya sendiri. Sementara di rekasadana saham, aset yang kamu miliki dapat dikelola olah manajer investasi. Hal ini menjadi keuntungan tersendiri untuk kamu. Namun kamu juga jangan melupakan risiko mengenai investasi reksadana saham. Berikut di antaranya.

Baca Juga :  Cara instal aplikasi cek bansos

MENUJU TOPIK

Nilai atau Harga Aset Sangat Fluktuatif

Risiko investasi reksadana saham salah satunya adalah nilai atau harga aset sangat fluktuatif. Hal tersebut dapat dipengaruhi oleh berbagai faktor. Baik situasi ekonomi dan politik maupun kondisi perusahaan. Kondisi tersebut dapat mempengaruhi nilai aset sangat bisa berpotensi merosot tajam, bahkan pada level paling rendah.

Nilai risiko investasi jenis tersebut memang sangat bermacam-macam. Bahkan ada yang mencapai kerugian hingga 20%. Kondisi tersebut tentu saja sangat merugikan investor. Jika profil investornya sangat gegabah, tentu saja bisa menjual aset yang dimiliki karena berpikiran nantinya akan mengalami kerugian jauh lebih besar.

Baca Juga :  Kenali Beberapa Jenis Trading yang Populer untuk Dicoba

Padahal salah satu karakter yang seharusnya dimiliki oleh seorang investor adalah tenang atau tidak gegabah. Artinya adalah tetap tenang meskipun dalam kondisi tidak menguntungkan atau mengalami kerugian.

Nilai aset bisa sangat fluktuatif tersebut tentu membuat pihak investor sangat berhati-hati dalam mengelola uangnya merasa takut jika menggunakan dananya untuk berinvestasi reksadana saham. Padahal pengelolaan di reksadana saham dilakukan oleh manajer. Manajer juga bukan orang sembarangan, namun memang memiliki kemampuan.

Baca Juga :  5 Cara Menabung Untuk Menikah Dalam setahun Yang Efektif

Berpotensi Tidak Mendapatkan Keuntungan Besar

Risiko investasi reksadana saham jika nilai asetnya rendah, maka berpotensi tidak mendapatkan keuntungan. Nilai aset yang dijual rendah dibandingkan pada saat membelinya, tentu membuat kamu mengalami kerugian. Kondisi tersebut tentu saja tidak diinginkan oleh investor. Investor berpikiran bahwa mereka mengeluarkan dana yang dimiliki untuk berinvestasi tentu agar mendapatkan keuntungan.

Risiko lain yang bisa dialami oleh investor adalah risiko reksadana dibubarkan. Kondisi tersebut tentu saja menyebabkan segala aset yang ada di dalam reksadana dikembalikan kepada masing-masing pihak investor. Kondisi tersebut bisa terjadi karena kinerja buruk dari reksadana tersebut.

Oleh karena itu, kamu bisa memilih reksadana dengan kinerja bagus. Untuk melihatnya bisa dari data terkait nilai aktiva bersih dengan pengelolaan oleh manajer investasi. Semakin banyak jumlah nilai aktiva bersih, maka hal tersebut menunjukkan bahwa dana yang dikelola manajer juga tidak sedikit. Hal tersebut merupakan kekuatan dari sebuah reksadana.

Baca Juga :  Tips Sukses Trading, Kuncinya Ada Pada Diri Kamu Sendiri

Manajer Investasi Memiliki Peran Penting dalam Pengelolaan Aset

Manajer investasi memiliki peran sangat penting dalam mengatasi risiko investasi reksadana saham. Hal ini dikarenakan manajer investasi yang diberikan wewenang oleh investor untuk mengelola dana atau aset. Oleh karena itu sangat penting untuk memilih manajer dengan kemampuan mumpuni dan dapat bekerja secara profesional.

Selain itu, manajer hendaknya memberikan progres mengenai portofolio investasi agar investor mengetahui kondisi aset yang dimiliki. Dengan pengelolaan dana oleh manajer investasi, tentu saja kamu tidak perlu melakukan analisis secara mandiri. Hal ini dikarenakan aspek yang perlu dianalisis pada reksadana saham juga terdiri dari berbagai aspek.

Baca Juga :  Langkah Belajar Trading untuk Pemula dengan Mudah dan Cepat

Jika kamu termasuk orang awam atau pemula dalam berinvestasi di reksadana saham, melakukan analisis saham secara mandiri tentu saja menyulitkan. Oleh karena itu di sinilah pentingnya peran manajer investasi yang mengelola aset yang dimiliki. Namun tentu saja kamu harus mengeluarkan fee atau biaya sebagai hasil kerja keras dari manajer investasi.

Investasi di reksadana saham tentu saja menawarkan keuntungan untuk kamu dalam jumlah besar. Namun kamu juga tidak boleh mengabaikan risiko yang ada. Hal ini karena risiko investasi reksadana saham bisa mempengaruhi kamu dalam mencapai tujuan yang diinginkan.