resiko usaha pangkas rambut

Resiko Usaha Pangkas Rambut yang Patut Dipertimbangkan Sebelum Berbisnis

Barbershop ialah istilah keren untuk jasa pangkas rambut. Sebuah bisnis yang cukup banyak diminati. Namun, sebelum memulai usaha ini, patut dipertimbangkan resiko usaha pangkas rambut yang bisa terjadi. Hal ini sebagai salah satu langkah untuk bisa mencegah dampak buruk pada bisnis yang dilakukan.

Setiap bisnis jika tidak disiasati dengan strategi yang tepat tidak akan mampu berdiri dan berkembang. Begitu pun dalam bisnis pangkas rambut. Memahami berbagai resiko yang bisa terjadi, menjadi langkah untuk menghindari berbagai hal yang tidak diinginkan. Berikut ini risiko yang bisa terjadi untuk usaha barbershop atau pangkas rambut, antara lain:

MENUJU TOPIK

1. Sulit Menentukan Lokasi Strategis  

Pelaku usaha barbershop dituntut untuk bisa menentukan tempat strategis. Hal ini sebagai penunjang kenyamanan pelanggan sehingga mudah menjangkau lokasi. Cara menemukannya tentu bukanlah hal mudah. Lokasi tersebut biasanya memiliki harga sewa yang tinggi. Apabila memanfaatkan lokasi seadanya akan berpengaruh pada jumlah pelanggan.

2. Dituntut Harus Up to Date

Tidak dapat dipungkiri bahwa perkembangan zaman berlangsung cukup cepat. Begitu pun dengan gaya rambut yang senantiasa memunculkan model kekinian. Seorang barber dituntut untuk up to date, sehingga bisa menerapkan model rambut sesuai keinginan pelanggan. Lebih bagus lagi jika mampu berinovasi dan berkreasi untuk menciptakan gaya rambut terbaru. 

3. Wajib Memahami Gaya Rambut

Pemahaman gaya rambut yang beragam menjadi bekal utama dalam usaha pangkas rambut. Adapun gaya yang diinginkan pelanggan, hendaknya bisa dilakukan dengan hasil memuaskan. Ketika gaya rambut saja tidak dipahami, jangan harap barbershop yang dirintis bisa bertahan dalam waktu lama. Senantiasa mencari tahu informasi yang berkaitan dengan gaya rambut sangat diperlukan.

4. Kualitas Rendah, Pelanggan Pindah

Memperhatikan kualitas pelayanan adalah kewajiban seorang barber. Pelayanan yang mengecewakan akan membuat pelanggan dengan mudahnya berpindah jasa. Maka dari itu, layanan yang memuaskan menjadi kunci utama untuk bisa bertahan. Pastikan untuk melayani para pelanggan dengan layanan terbaik dan berkualitas. Hal ini juga bertujuan mendatangkan pelanggan lainnya ke tempat usaha.

5. Sulit Menemukan Pegawai yang Handal dan Loyal

Faktanya, seorang pegawai yang sudah lihai dalam memangkas akan resign. Hal ini dikarenakan karyawan itu milih membangun barbershop sendiri. Lalu, untuk menemukan kembali pegawai yang profesional bukanlah hal yang mudah. Pelaku usaha harus mampu menjinakkan pegawai yang handal, agar bisa loyal terhadap usaha yang dijalani. 

6. Persaingan Tarif yang Ketat

Usaha pangkas rambut salah satu bisnis yang banyak diminati. Hal inilah yang menyebabkan timbulnya persaingan yang ketat. Tidak sedikit diantara pelaku usaha bersaing dalam segi harga yang ditawarkan. Pentingnya untuk mematok tarif sesuai harga pasaran. Lebih baik lagi jika harganya lebih rendah dari yang lainnya dengan hasil yang berkualitas.  

7. Ketidakpastian Kembalinya Modal

Merintis bisnis apa pun dibutuhkan kerja keras yang kuat. Begitu pun dengan bisnis pangkas rambut, dibutuhkan ketekunan dalam menjalaninya. Adanya resiko usaha pangkas rambut itu ketidakpastian waktu modal kembali.  Apalagi bisnis rintisan yang belum pasti mampu merangkul pelanggan yang banyak. Saat menjalani bisnis harus sudah siap dengan resiko usaha.

Itulah resiko usaha pangkas rambut yang perlu dipertimbangkan. Pada dasarnya setiap bisnis tentu saja memiliki resikonya masing-masing. Hal penting yang perlu diingat, yakni setiap bisnis harus dijalani dengan penuh ketekunan dan kerja keras. Selanjutnya, yakini setiap usaha yang dilakukan pasti berbuah hasil yang memuaskan.