Cara Menggunakan Indikator Trading MACD yang Wajib Dipahami

Menggunakan indikator trading MACD menjadi salah satu hal yang wajib dipahami oleh setiap trader. Hal tersebut dikarenakan faktor ini menjadi salah satu jenis yang kerapkali digunakan dan dimanfaatkan untuk mendapatkan keuntungan dengan jumlah besar dan tinggi.

Namun begitu tidak semua trader akan memahami bagaimana cara mudah untuk menggunakannya dan bagaimana saat membacanya. Jika kamu adalah trader pemula maka pastikan untuk memperhatikan beberapa hal ini sebagai cara untuk menemukan Kapan sinyal beli dan jual akan dapat dilakukan secara tepat.

Ketika menggunakannya maka kamu cukup menghitung dengan mengurangi EMA. Sehingga sinyal dapat dipicu secara baik dan maksimal. Untuk melakukannya maka juga diperlukan kecepatan Crossover dimana kecepatan tersebut dimanfaatkan sebagai suatu sinyal pasar untuk mengetahui apakah penjualan serta pembelian turun atau tinggi.

Penggunaan Rumus Indikator MACD

Saat memanfaatkan indikator trading MACD, maka pastikan untuk memahami rumusnya. Pada dasarnya indikator ini dihitung dengan cara mengurangi EMA sebanyak 12 periode. Kemudian selanjutnya akan ditempatkan melalui angka atau nilai yang lebih signifikan atau berkelanjutan dengan baik.


Bobot-bobot tersebut akan di signifikasi kan pada titik-titik melalui data terbaru. Kemudian nilai yang lebih tertimbang cara eksponsional akan bereaksi terhadap adanya perubahan harga dibandingkan dengan nilai sebelumnya. Akibatnya hal tersebut menerapkan suatu bobot yang sama untuk diterapkan penggunaan terhadap metode tertentu.

Untuk untuk melihatnya sendiri maka cukuplah mudah. Untuk angka yang memiliki nilai positif maka akan berwarna biru di atas warna merah. Namun jika nilai negatif maka angkanya akan semakin jauh dengan EMA atau indikator jenis ini.

Semakin jauh jaraknya dari bawah garis hal tersebut menunjukkan bahwa terdapat suatu jarak antara kedua angka. Di sisi lain indikator trading MACD biasanya akan ditampilkan dalam bentuk histogram dengan pertimbangan antara jarak bawah dengan jarak sinyal atau garis sinyal.

Baca Juga :  Kenali Beberapa Jenis Trading yang Populer untuk Dicoba

Namun trader biasanya akan menggunakan histogram guna menentukan harga apakah naik ataupun pengurangan. Di sisi lain mereka juga menggunakannya guna mengetahui dan mengidentifikasikan adanya bearish tinggi. Sehingga mereka dapat memilih apakah mereka tetap berlanjut atau berhenti.

Daftar Cara Penggunaan Jenis Trading Ini

Terdapat beberapa cara mudah yang dapat dimanfaatkan saat menggunakan indikator ini. Pertama adalah dengan menggunakan indikator atau metode crossover. Ketika kamu menemukan bahwa MACD jatuh atau sinyal maka hal tersebut menunjukkan bahwa kamu diharuskan guna melakukan proses penjualan.

Sedangkan jika indikator trading MACD naik maka pastikan kamu dapat menunggu adanya kenaikan. Orang profesional mereka akan memastikan bahwa nilai Crossover dapat dikonfirmasi di atas garis sinyal sebelum memasuki posisi. Hal tersebut bertujuan guna menghindari kemungkinan adanya tindakan sistem yang dipalsukan.

Sebagian besar trader mereka akan berusaha untuk mendapatkan divergensi bullish ketika berada pada jangka panjang. Di sisi lain ketika telah berhasil membentuk suatu rangkaian 2 titik atau poin dengan angka tinggi dan jatuh harga besar maka divergensi akan terbentuk.

Selanjutnya kamu dapat menggunakan indikator atau metode divergence. Divergensi indikator trading MACD ini akan terbentuk atau bearish dalam beberapa jangka waktu yang telah dianggap terkonfirmasi atau kemungkinan akan tetap berlanjut. Sehingga mereka akan tetap selalu mengamati apakah divergensi bearish selama trend jangka panjang.

Cara Mudah Menyatukan MACD dengan RSI

Hal tersebut juga menunjukkan bahwa sinyal keamanan setelah penjualan maupun pembelian akan segera kembali pada level normal. Hal tersebutlah yang membuat mengapa pedagang kebanyakan akan menggabungkan analisa ini dengan analisa RSI untuk memverifikasi apakah kondisi benar-benar jenuh saat melakukan pembelian ataupun jenuh saat melakukan penjualan.

Bahkan tidak jarang para investor akan menggunakan beberapa histogram untuk memahami adanya crossover positif atau negatif serta divergensi apakah mengalami penaikan ataupun kenaikan secara cepat. Hal tersebutlah membuat beberapa pengalaman diperlukan untuk memutuskan mana situasi yang terbaik.

Baca Juga :  Pilihan Trading Aman untuk Pemula, Simak Pembahasannya Secara Lengkap

Di sisi lain indikator ini juga berfungsi atau bertujuan untuk memberikan sinyal tentang pasar yang dianggap mengalami penjualan yang terlalu berlebihan ataupun pembelian yang berhubungan terhadap angka lebih tinggi. Kamu juga dapat menggunakannya untuk melakukan perhitungan keuntungan ataupun angka kerugian yang besar.

Dengan memahami Bagaimana langkah terbaik untuk menggunakan indikator ini maka kamu akan dapat meningkatkan keuntungan berlipat ganda. Hal tersebutlah yang membuat mengapa Para investor atau trader berpikir bahwa setiap indikator sangat penting untuk melakukan trading seperti indikator trading MACD.